Chapter 16

Dia Amel

Kalau dipikir – pikir aku hampir tiga tahun jomblo habis putus dari Velya. HMm..ternyata lama juga. Cuma kurang 4 bulan lagi supaya pas 3 tahun. Setahun menghabiskan waktu sendiri di kelas dua SMA, Setahun di kelas tiga dan setahun saat kuliah. Awalnya ku kira bakal lebih lama lagi ternyata semua hanya sampai awal semester 3. Dan orang yang mengakhiri kesendirianku setelah sekian lama adalah seorang cewek yang setahun lebih muda dariku. Namanya Melisa anriyani, dipanggil Amel. Awal pertemuanku dengannya juga bisa dibilang biasa saja. Aku ketemu dia di tempat makan langgananku. Malam itu aku ke sana setelah main futsal. Aku pakai baju bola  merah – Manchester United. Kata Amel hal itulah yang paling dia ingat dari pertemuan kami. Waktu aku sampai disana kulihat Dika dan Haqy (gak usah dijelasin panjang lebar pokoknya mereka temanku, biasa figuran) lagi ngobrol – ngobrol ma mbak Reni dan seorang cewek lagi. Kami juga baru – baru aja kenal ma mbak Reni. Dia lagi ngambil S2 di Yogya. Kami kenal dia karena dia juga sering makan di sana. Nah cewek yang satunya lagi itu Amel. Dia adek teman kostnya Mbak Reni. Amel lagi nunggu pengumuman ujian tulis yang dia ikuti di UGM. Kalau masuk dia bakal kuliah di Yogya. Dan selama sebulan menunggu pengumuman itu ternyata ceritaku mulai bergulir.

Semuanya berawal gara – gara aku nggodain Amel. Pokoknya gak jelas banget dah. Mungkin waktu itu amel mikir ni orang aneh banget, gombalannya tingkat amoeba. Maklum brother lama gak pacaran bikin instuisi jadi tumpul jadi harus buka kamus dulu. Nah malam itu awalnya dan kelanjutan ceritanya terjadi setelah aku pulang dari kuliah lapangan 3 hari. Malam itu ada sms masuk di ponselku.

“Udah pulang Kuliah lapangan ya?”

Kulihat ternyata nomor baru.

“Udah. Maaf ini nomor siapa ya?”

Saat itu aku lagi ngerjain laporan kuliah lapangan jadi gak terlalu ku hiraukan. Sms masuk lagi. “Penggemar rahasiamu.”

Aku tersenyum. Siapa lagi ni yang ngerjain aku tapi lumayanlah buat selingan sambil ngerjain laporan. Dan yang membuat semakin menarik aku ngerasa kayak lagi smsan ma diri sendiri. Ni orang ngegombalnya makin lama makin aneh tapi itu yang bikin aku jadi seru smsan ma dia. Dan setelah lama smsan akhirnya dia ngaku kalau dia Amel. Sejak saat itu aku jadi sering smsan ma dia. Sebenarnya dia gak cuma smsan ma aku tapi juga ma teman – temannya yang lain. Nunggu pengumuman 1 bulan bikin dia bosen banget karena itu dia cari teman buat smsan. Dan aku selalu balas smsnya lamaaaaaaaaaaaa banget. Ada 2 hal yang bikin aku lama kalau balas sms. Yang pertama karena aku sering lupa. Aku memang sering lupa balas sms kalau lagi ngumpul dan ngobrol ma teman – temanku. Ini memang udah jadi Kebiasaanku dan terus berlanjut sampai sekarang. Yang kedua karena aku bingung mau balas apa. Lama HP Cuma kuputar – putar ditangan. Ketik sms, baca lagi, hapus. Kayak orang yang lagi mikirin teks proklamasi aja. Dahi mengkerut sambil menghela nafas, dalam hati mikir “balas apa ya?” terus guling – gulin gak jelas cari inspirasi. Mungkin kalian mikir kok balas sms aja bingung. Tapi saat itu aku memang betul – betul bingung kawan. 2 tahun 8 bulan berlalu ternyata waktu yang sangat lama tuk bikin orang jadi kaku. Ada juga aku smsan ma dia dari pagi sampai malam tapi hanya berapa belas sms aja. Wah pokoknya bego dah. Masak mau balas sms aja harus mikir keras dulu. Gak keren amat dah di mata dunia peranakmudaan hehe tapi yah itulah aku.

Selain smsan ma Amel aku juga lumayan sering ketemu dia kalau lagi makan di tempat langgananku. Yah kayaknya gara – gara itu aku jadi suka ma dia. Aku pernah dikerjain ma mbak Reni ditinggal berdua waktu makan ma Amel. Dika, Haqy dan mbak Reni makan di meja lain. Ingat kan aku pernah nulis ini (lihat halaman 4).

“Tapi pernah suatu hari aku kehilangan kata-kata. EMm.. Waktu aku  duduk berdua sama seorang cewek yang sering ku gombalin lewat sms. Haha gak tahu pengen ngomong apa. Bingung.. lagian dia mainin ponsel terus. Mungkin aku udah kehilangan naluri sebagai lelaki gara-gara lama gak pacaran. Dan aku gak menyangka kalau itu adalah bagian awal ceritaku dengannya sampai kami menjadi pacar.”

Yup itu memang Amel kawan. Aku memang kehilangan kata – kata, tapi saat itu aku belum merasa suka padanya. Perasaan sukaku padanya muncul setelah itu. Aku jadi ingin memberi perhatian dan berharap ketemu dia kalau mau pergi makan. Disanalah aku sadar kalau aku jadi suka dia. HeMm..terus kalau suka harus gimana? Gak tahu. Jalani aja kayak biasanya. Dan memang itulah yang kulakukan tanpa berpikir harus ngapain.

Setelah aku suka ma Amel ada empat kejadian yang kuingat dengan jelas. Kejadian yang pertama adalah saat Amel merasa perutnya sakit saat lagi di tempat makan langgananku. Sepertinya dia punya Mag. Waktu itu dia jadi gak mau makan. Jadi malam itu aku pergi beliin dia sup hangat. Ceritanya mau jadi pahlawan ni. Padahal malam itu nafasku lumayan berat. Asmaku kambuh. Terus aku gak pakai jaket. Soalnya biar asmaku kambuh,aku tetap keringatan makanya malam itu aku gak pakai jaket. Dan hasilnya asmaku tambah parah. Beberapa hari setelah itu aku cuma istirahat di Asrama. Tapi namanya juga perjuangan. Bersakit – sakit dahulu baru pasrah kemudian.

Oia sebagai catatan biar pembaca gak bingung. Saat kuliah aku tinggal di Asrama daerah. Asrama itu memang khusus di bangun buat menampung mahasiswa – mahasiswa asal daerahku. Jadi di asrama itu isinya ya orang – orang dari daerahku semua. Gak terasa aku udah tiga tahun tinggal di asrama. Wah ternyata udah jadi sesepuh tapi masih ngerasa muda. Biasa cari yang gratisan lumayanlah mengurangi pengeluaran orang tua.  Memang anak yang berbakti hehe. Teman kampusku sampai nanya, “Yan sampai kapan mau di asrama? Gak nyadar udah tua. Gak ngasih kesempatan ni ma yang muda.” Haha gak tahulah kawan. Kayaknya sampai ngerasa udah tua baru aku bakal pindah :p.

Itu tadi intermezzo masalah asrama sekarang kembali ke cerita Amel. Kejadian kedua yang kuingat adalah saat aku sakit sehabis beliin Amel sup. Waktu itu aku cuma istirahat di asrama. Ternyata ada Amel dan mbak Reni datang jengukin aku. Yah namanya orang sakit pasti senanglah dijengukin. Dia bilang, “Maaf ya udah ngerepotin sampai bikin sakit.” Aku senyum terus aku bilang ke dia, “Bukan karena itu kok sakitnya memang lagi gak fit aja badannya makanya sakit”. Malam itu lumayan lama mereka di asrama. Udah berapa hari aku gak ketemu dia. Aku bisa ketemu dia cuma waktu malam aja kalau lagi makan di tempat langgananku. Itu juga gak tiap malam ketemu. Yah soalnya kami kan baru kenal. Lagian dia juga belum punya perasaan apa – apa ma aku. Makanya aku ngerasa senang waktu dia datang. Tapi waktu itu sikapku biasa aja. Ngerasanya sih cool – cool aja hehe. Kata temanku aku orang yang pintar nyembunyiin perasaan. Gak tahu juga bener atau gak. Yah tapi itukan cuma perasaanku bisa jadi di mata Amel waktu itu kelihatannya beda. Mungkin dimatanya aku Kayak kucing yang lagi meong – meong dibawah kursi sambil putar – putar cari perhatian. Kalau gak melolong gak jelas kayak serigala. Terus hatinya kayak mau keluar dari dada. Wah kartun banget dah. Pokoknya menggebu – gebu banget pengen pacaran kayak udah 32 Bulan gak pacaran aja (kalau yang ini kayaknya bener deh hehe). Tapi mau kelihatan biasa aja atau dia sadar tentang perasaanku malam itu tetap berlalu begitu aja tanpa terjadi apa – apa. Jadi yah mendingan gak usah dipikirn ^^.

Kejadian yang ketiga adalah saat aku cari kost – kostan bareng dia. Satu hari sebelum cari kost – kostan dia sms aku nanya dimana ya kost – kostan cewek. Katanya buat buat kakaknya. Kalau gak salah kakaknya lagi KKN jadi dia minta tolong Amel buat cariin kost baru. Langsung aja aku bilang ke dia gimana kalau kutemanin aja cari kost – kostan daripada bingung. Ternyata dia mau. Cihuuuuui..!!! Asyik bisa jalan bareng ma Amel. Jalan pertama brother. Yah biarpun panas – panasan muter – muter cari kost – kostan tapi gak papa dah. Waktu itu aku juga ditemanin ma Haqy dan Dwi Mayasari. Temanku dari SMA yang kuliah di Yogya juga. Soalnya mereka lumayan tahu dimana aja ada kost – kostan jadi ya ku ajak aja. Secara gak langsung kalian berdua berjasa teman membantu perjuangan cintaku. Terima kasih banyak dah buat kalian berdua ^^b hehe. Merdeka dunia percintaan!!!

Waktu itu lama juga kami mutar – mutar. Ternyata nyari kost – kostan gak gampang kawan apalagi buat cewek. Apalagi cari yang murah, bersih dan nyaman. Wah mumet banget dah nyarinya. Tapi kalau aku sih yang penting campur antara cowok cewek. Hehe just kidding bro. Tapi di Yogya lumayan banyak juga kost – kostan yang kayak gitu. Biasanya sih kost – kostan yang kayak gitu bebas gak dijaga ma ibu atau bapak kostnya. Gak tahu juga sih dalamnya gimana tapi kayaknya kalau dilihat sekilas memang bebas banget. Kalau udah gitu tinggal kita aja lagi gimana membentengi diri. Tapi kapan – kapan kalau udah gak di asrama boleh dicoba tuh hehe.

Gara – gara cari kost – kostan itu aku jadi mikir kalau fenomena cinta sebenarnya sama kayak lagi cari kost – kostan. Kita pengen cari pasangan yang bisa bikin merasa nyaman, murah dan bisa ditempatin perbulan. Haha Gebukin aja kalau ada cowok yang mikir kayak gitu. Dasar cowok gak berprikewanitaan. Tapi sebenarnya sih kalau bisa aku juga maunya kayak gitu hehe maklum mahasiswa rantau carinya yang ekonomis :p. Nah habis peristiwa cari kost – kostan itu aku makin suka ma Amel. Karena itu habis itu aku sms mbak Reni terus aku bilang kalau aku suka ma Amel. Aku minta pendapat dia. Dan sms balasan mbek Reni seperti ini.

From : Mbak Reni

19-Agt-2009 10:21 PM

Aku yang bilang apa kamu bilang sendiri? Kekeke, virus merah jambu & panah si Cupid nembus juga di dadamu Yandi. Hehe.. Asyiknya..Co cuit, cihuii

Aku senyum. Terus ku balas ke Mbak Reni kalau ntar aku bilang sendiri aja jangan sampai si Amel tahu. Sekarang tinggal tunggu waktu yang tepat tuk ngungkapin. Kapan? Aku gak tahu.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: