Chapter 17

Kejadian ke-4, Penembakan

Waktu terus berjalan. Gak terasa besok udah pengumuman kelulusan UGM. Tepat jam 12 malam hasilnya udah bisa dilihat. Amel pengen masuk ke fakultas hukum. Aku gak tahu kenapa, mungkin dia mau memberantas semua kejahatan di muka bumi. Soalnya akhirnya dia sadar cita – citanya jadi sailormoon gak bakal kesampaian. Makanya jadi putri salju aja biar ntar ku bangunin pake ehm..(langsung pasang gaya cool) hehe ide yang bagus^^b. Tapi yang pasti aku berharap kalau dia diterima jadi aku bisa sering ketemu dia. Dan hasilnya? Gagal!!! Ya gagal kawan. Dia gak diterima di UGM. Saat itu rasanya berat. Kepala tertunduk lesu, Badan panas dingin, Keluar cairan terus dari hidung. Aku panik. Aku gak tahu aku kenapa. Terus temanku bilang, “yan minum obat flu sana.” (Capek deh..!!! kata pembaca dengan tatapan sinis sambil benturin kepala ke tembok). Baru aja aku suka lagi ma seseorang eh malah bakal ditinggal pergi. 4 kali aku nulis status di Facebook tentang dia. Memang labil ni penulis curhatnya di Facebook hehe. Yang pertama tanggal 01 Agustus 2009. Bunyinya kayak gini :

“Kayaknya aku bakal ditinggal pergi ni.. Haha Hal yang aneh untuk hubungan yang aneh.”

Seperti yang kalian baca (Yah kalau udah bisa baca, kalau gak belajar dulu sana ma guru ngaji soalnya habis ini tulisannya bakal pake tulisan arab). Tanggal 01 Agustus aku pikir dia bakal balik ke daerahnya karena gak diterima di UGM. Nah disitu letak anehnya. Baru juga mulai suka ma orang udah tahu bakalan pisah. Hubungannya juga aneh. Baru juga ketemu tapi udah ngerasa suka. Kayak makanan cepat saji aja cuma diseduh tiga menit perasaan langsung ngembang. Tapi ternyata dia diterima di salah satu Universitas di Semarang. Jadi dia masih bakal di yogya sampai tanggal 18 Agustus. Wah masih ada cukup waktu sebelum dia berangkat ke Semarang. Pengennya selama nunggu tanggal 18 datang aku mahamin perasaan dulu. Setelah mikir lama sampai jungkir balik dan bergaya kayang di tempat tidur akhirnya aku yakin kalau aku memang suka dia. Tanggal 18 sebelum dia pergi aku nulis status kalau aku memang suka, kalau aku memang sayang ma dia. Itu statusku yang pertama di hari itu. Bunyinya kayak gini :

“Kayaknya aku memang suka.. Kayaknya aku memang sayang (Punk in love)”

Kemudian setelah itu aku nulis lagi kalau sepertinya aku bakal kangen ma dia. Jarak yogya – Semarang memang gak terlalu jauh. Kalau naik motor terus jalannya nyantai paling 3 jam udah sampai. Kalau jalan kaki yah maghrib ke 13 kayaknya udah sampai. Tapi masalahnya aku gak punya hubungan apa – apa ma dia. Paling cerita ini bakal hilang gitu aja. Kayak gak pernah terjadi apa – apa. Tapi kawan cerita ini kayaknya gak mau kalau cuma berakhir sampai di sini. Hari itu Amel cuma ngurus registrasi terus sorenya dia balik lagi ke Yogya. Dadu kembali dimainkan, Cerita kembali bergulir dan waktu terus berjalan hingga terjadi kejadian ke empat.

Status kedua di tanggal 18 Agustus :

“Hari  ni hari terakhir bisa ketemu dia.. bakal gak ketemu untuk waktu yang lama kayaknya aku bakal kangen haha perasaan yang aneh tuk orang yg aneh.”

Kejadian ke empat yaitu saat aku makan malam bareng Amel, mbak reni dan seorang lagi teman kostan mereka. Saat itu tanggal 20 Agustus. Aku mulai ragu dengan niatku tuk ngungkapin perasaan ke Amel. Lagian dia juga bakal kuliah di Semarang. Paling cepat tiap bulan baru bisa ketemu. Padahal waktu itu belum pasti diterima tapi pikiran udah jauh aja. Mungkin itu yang namanya optimisme laki – laki kawan hehe. Selama jalan kayaknya mbak Reni ngasih aku kesempatan terus tuk ngungkapkan. Aku sadar itu. Tapi karena aku mulai diliputi keraguan kuurungkan niatku. Bahkan setelah pulang aku kembali memikirkan tentang perasaanku dan keesokan paginya kutuliskan keputusanku lewat sebuah status facebook. Begini bunyinya :

“Gara – gara  cewek akhirnya bingung sendiri, sama perasaan sendiri, sama perasaannya dia, Kayak bukan diri sendiri aja bingung, Delete all of my mind and start with the new thing”

Aku putuskan untuk gak ngungkapin perasaanku. Ku putuskan untuk biarin ini berlalu gitu aja. Aku yakin kalau gak lama setelah Amel ke Semarang pasti aku bisa nghilangin perasaanku lagi. Karena itu kutulis dalam statusku kata – kata “hapus semua pikiran dan mulai dengan sesuatu yang baru”. Namun malamnya aku malah nembak dia. Padahal masih di hari yang sama. Ternyata waktu satu malam bisa bikin niat dengan realisasinya beda jauh. Kayaknya aku berbakat jadi anggota dewan hehe Peace Om DPR Cuma bercanda Jv.

Sebenarnya aku juga bingung. Kok bisa ya aku malah nembak dia? Aku gak ngerti jalan pikiran Amel. Waktu itu dia mancing aku tuk nembak dia. Awalnya kan kami smsan terus aku bilang ke dia kayaknya aku bakal kangen kalau dia udah pergi. Tentu saja dengan nada bercanda. Terus dia bilang ke aku kalau lagi malas smsan, katanya sih malas ngetik. Jadi ya ku tawarin aja ke dia gimana kalau ku telepon aja. Ternyata dia bilang iya. Setelah nelpon aku juga dipancing tuk ngungkapin perasaanku ke dia. Aku jadi bicara gak jelas. Pokoknya putar – putar. Gak jelas banget dah. Ah udah basah nyebur aja sekalian. “Iya Kakak suka ma Amel. Mau gak Amel jadi pacar kakak?”. Wah akhirnya nembak juga. Terus jawabannya? “Nanti ya.. Gak bisa jawab sekarang”. Ni anak aneh banget dah. Habis dipancing nembak malah disuruh nunggu jawaban. Tapi gak pa – palah yang penting udah plong. Plong sampai gak terasa apa – apa lagi. Satu kata yang tepat buat ngungkapinnya yaitu “hilang”.

Satu lagi keanehan baru yang ditemukan diriku. Satu bulan ngerasa suka, kepikiran, gelisah tapi semua hilang kayak gak pernah terjadi habis aku ngungkapin perasaan. Aku gak tahu kenapa. Aku bingung dengan diriku sendiri. Setelah itu aku baru sadar sesuatu. Aku pernah terlalu menyayangi seseorang, lalu saat aku berhasil menghilangkan perasaan dengan susah payah. Aku ngerasa semua jadi biasa aja. Pernah aku pengen banget sms seorang cewek. Bingung gimana mulainya tapi setelah aku berhasil smsan ma tu cewek niatku jadi hilang. Mungkin ini perubahan sifatku karena terlalu lama terpuruk akibat Veya. Aku gak tahu ini buruk atau gak tapi inilah aku yang kalian kenal kawan. Tentang Amel kita tunggu aja dulu dia jawab apa.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: